Menu

Mode Gelap

kempalanalisis · 6 Mei 2022 10:46 WIB ·

Fenomanies dan Virusanies


					Anies Baswedan. Foto: tangkapan layar instagra.com/@aniesbaswedan Perbesar

Anies Baswedan. Foto: tangkapan layar instagra.com/@aniesbaswedan

KEMPALAN: Anies memang sudah menjadi “virus” bagi hampir semua warga Indonesia. Apa yang terjadi dan menjangkiti warga ini seperti virusanies dan sudah menjadi fenomanies.

Disebut virusanies karena kemunculan Anies ibarat virus yang menjangkiti seluruh warga. Anies telah menjadi perbincangan bagi semua warga yang menginginkan adanya perubahan. Tidak hanya kalangan elit, tapi juga sudah merembet dikalangan masyarakat, diwarung – warung kopi dan dikampung – kampung di pelosok desa.

Kenyataan yang seperti ini yang menyebabkan kemunculan Anies menjadi sebuah fenomena yang oleh penulis disebut sebagai fenomanies.

Anies sudah menjadi fenomena bagi bangkitnya keinginan perubahan. Tanda – tanda Anies menjadi femomena bangkitnya keinginan adanya perubahan ditandai dengan merebaknya jumlah relawan yang ditandai deklarasi – deklarasi relawan diberbagai tempat di penjuru Nusantara.

Di Jawa Timur misalkan, dari 38 Kabupaten / Kota yang ada, sudah hampir semua sudah ada relawan – relawan Anies, bahkan di Banyuwangi, relawan Anies yang dinamai Anies Wangi sudah sampai mengibarkan bendera relawan Anies diatas puncak kawah gunung Ijen. Bahkan konon katanya, virusanies sudah menyebar di 25 kecamatan.

Hal yang sama juga terjadi di Jawa Tengah, Virusanies sudah hampir menyebar keseluruh wilayah dan telah menjadi fenomanies.

BACA JUGA: Anies Memang ”Radikal”

Apa yang terjadi di Jawa Timur dan Jawa Tengah tentu juga terjadi di beberapa daerah di wilayah negara Indonesia. Fenomanies telah menjadi simbol gerakan perubahan.

Virusanies yang telah berubah menjadi fenomanies inilah yang mau tidak mau akan membuat siapapun yang anti perubahan, siapapun yang bekerja bersama dan untuk oligarki akan merasa terganggu dan tidak nyaman.

Anies telah dianggap bukan bagian oligarki, Anies juga dianggap sebagai musuh oligarki yang harus dihadang dan dihabisi, Anies tidak boleh jadi presiden. Sehingga berbagai cara dan upaya akan dilakukan untuk menghadang merebaknya virusanies di masyarakat.

Bangkitnya rakyat melawan, bangkitnya gerakan kesadaran untuk perubahan Indonesia yang lebih baik dan mensejahterakan telah menjadi fenomena yang tak terbantahkan.

BACA JUGA: Anies dan Angin Perubahan

Tentu fenomanies seperti ini akan memaksa mereka yang bekerja untuk oligarki melakukan upaya-upaya radikal seperti yang terjadi di Subang. Spanduk dan baliho Anies yang tersebar dirusak dan dicuri oleh maling maling yang bekerja untuk oligarki.

Para pecundang dan maling – maling ini tentu tidak bekerja sendirian, mereka tentu bagian dari sebuah sistem yang tidak ingin Indonesia menjadi lebih baik, bisa dibayangkan calon yang diusung oleh orang – orang yang seperti ini tentu bukanlah calon yang baik, pastilah orang yang diusung mentalnya pasti sama jahat dan kotor, menghalalkan segala cara kalau memimpin dan tentu tidak berpihak pada kepentingan rakyat, mereka pasti bekerja untuk kepentingan dirinya dan oligarki, rakyat hanya akan dibohongi terus menerus.

Bagi relawan Anies, virusanies harus terus diupayakan menjadi fenomanies. Bekerja tanpa henti melawan cara – cara kotor mereka. Meminjam istilah sahabat sahabat saya dari Betawi “Lu jual, Gue borong” adalah cara yang tepat untuk menghadapi mereka.

Artikel ini telah dibaca 35 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Anies Semakin Melejit

17 Mei 2022 - 08:41 WIB

Anies dan Titik Nol Indonesia

16 Mei 2022 - 14:11 WIB

Anies Hanya Kalah Kalau Gak Nyapres?

16 Mei 2022 - 12:35 WIB

Seperti Bung Karno, Anies Menjadikan Indonesia Disegani Bangsa Lain

15 Mei 2022 - 13:09 WIB

HUT ke 792, Menjadikan Surabaya Semakin Melayani

15 Mei 2022 - 06:45 WIB

Penculik Bogor Kok Disorot Puan Maharani?

14 Mei 2022 - 19:08 WIB

Trending di kempalanalisis