Menu

Mode Gelap

kempalanalisis · 30 Des 2021 18:42 WIB ·

Iman, Pengharapan, dan Kasih


					Natal di GRII Katedral Mesias Kemayoran Jakarta sebelum pandemi Covid-19. Perbesar

Natal di GRII Katedral Mesias Kemayoran Jakarta sebelum pandemi Covid-19.

Oleh: Pdt. Dr. Stephen Tong

KEMPALAN: Definisi iman yang pertama adalah arah dari jiwa seseorang, arah dari kerohaniannya. Alkitab berkata bahwa seseorang yang percaya kepada Allah akan mati terhadap dosa dan hidup terhadap kebenaran. Terhadap dosa ia sudah mati, tetapi terhadap kebenaran dia hidup. Jika dalam menghadapi kehidupan di dunia ini, engkau menganggap dirimu sudah mati, dosa yang berada di dunia tidak akan menggodamu. Engkau melihat orang berzinah, tidak suka. Ketika melihat orang berkelahi, engkau tidak suka. Melihat orang yang curang, mencuri, dan berbuat kejahatan, engkau benci, karena dirimu sudah mati terhadap dosa. Karena sudah mati, maka daya tarik terhadap dosa sudah tidak ada. Engkau mau ditarik untuk berzinah, engkau mengatakan, “Tidak, si aku yang suka berzinah sudah mati.” Terhadap dosa, melihat diri sendiri sebagai orang mati. Terhadap perzinahan, judi, kerakusan, egoisme, dan segala kejahatan, menganggap diri sudah mati dan tidak akan berkecimpung lagi di dalamnya. Saya sudah mati terhadap hidup lama saya, tidak lagi memiliki keinginan atau semangat untuk mencobai dosa.

Tetapi terhadap yang benar, suci, adil, bajik, dan penuh kasih, engkau selalu tertarik, karena hatimu menghadap kesucian, keadilan, kebajikan, dan kebenaran dari Tuhan. Karena hidup terhadap kesucian Tuhan, maka semua yang suci menarik engkau. Engkau dipimpin dan ditarik melakukan hal-hal yang benar, jujur, suci, dan adil karena hidupmu sudah berubah. Iman berarti arah rohani, arah hidup seseorang, arah dari jiwanya. Orang yang beriman adalah orang yang berarah kepada kebenaran, orang yang berarah kepada kebenaran adalah orang yang berarah kepada Tuhan, dan arah ini disebut iman.

Definisi kedua, orang yang beriman kepada Tuhan, matanya melihat hal-hal rohani, melihat segala sesuatu benar atau tidak benar hanya dari Tuhan, tidak tertarik kepada hal-hal yang merusak matanya. Orang yang beriman matanya jeli, melihat apa yang dilihat Tuhan. Jika engkau tidak diperanakkan oleh air dan Roh Kudus, engkau tidak akan melihat Kerajaan Allah. Dalam 2 Korintus 4:4, dikatakan bahwa di dalam dunia ini, orang yang tidak beriman itu sudah dibutakan mata rohaninya sehingga tidak bisa melihat Tuhan dan kemuliaan Kristus yang memancarkan kuasa dari Tuhan Allah. Tetapi orang yang sudah dicelikkan matanya, sudah disembuhkan oleh Roh Kudus, ia dapat melihat kemuliaan, keindahan, dan pimpinan Tuhan; mata rohaninya terbuka. Mereka yang tidak mempunyai iman kepada Tuhan, matanya seperti orang buta, tidak dapat melihat apa-apa karena tidak mempunyai pimpinan Roh Kudus. Jika engkau beriman, engkau akan melihat apa yang ditunjukkan oleh Roh Kudus serta Kerajaan-Nya.

Pertama, iman adalah arah rohani. Kedua, iman adalah visi rohani. Ketiga, iman adalah pegangan rohani, kepastian rohani. Orang yang percaya Tuhan di dalam rohaninya memegang bahwa Tuhan itu suci, adil, bajik, dan membuat manusia melihat. Kita memegang janji Tuhan. Allah adalah Dia yang memegang janji, dan Ia berjanji di dalam kebenaran-Nya, di dalam kesetiaan-Nya. Allah mau kita bersandar kepada-Nya, Allah yang adil, suci, dan tidak berubah sampai selamanya. Orang beriman adalah orang yang berarah, bermata penglihatan rohani. Orang beriman adalah orang yang memegang janji dan pimpinan Tuhan yang tidak pernah berubah.

Karena Allah tidak berubah, maka janji Allah juga tidak berubah. Karena Allah kekal, maka janji Allah kekal. Barang siapa yang memegang tangan dan rencana Tuhan, orang itu diberikan kebebasan beriman dan kepastian bersandar. Jika kita beriman, kita tidak perlu takut kehilangan apa-apa. Jika kita beriman, walaupun banyak yang melawan, kita berdiri dengan bersandar kepada Tuhan yang tidak berubah. Siapa yang dapat mengalahkan dunia ini kecuali mereka yang percaya?

Artikel ini telah dibaca 42 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya
Trending di kempalanalisis