Menu

Mode Gelap

kempalanews · 10 Mei 2022 22:07 WIB ·

Tingkat Kematian Hewan Akibat PMK di Sidoarjo Rendah, Peternak Sapi Diminta Tidak Panic Selling


					Peternak sapi perah di daerah taman Sidoarjo Perbesar

Peternak sapi perah di daerah taman Sidoarjo

SIDOARJO-KEMPALAN: Tingkat kematian hewan yang terdampak Penyakit Mulut & Kaki (PMK) di Kabupaten Sidoarjo masih tergolong rendah, peternak sapi diminta untuk tidak panic selling.

Sub Koordinator Kesehatan Hewan Fungsional Medik Veteriner Muda Dispaperta Sidoarjo, drh. Rina Vitriasari saat ditemui memaparkan bahwa meski tingkat infeksiusnya tinggi namun tingkat kematian hewan yang terjangkit PMK masih tergolong rendah.

“Mohon masyarakat tetap tenang tidak usah panic selling atau menjual ternaknya kemana-mana yang tambah memperberat tingkat infeksiusnya, karena PMK ini tingkat infeksiusnya cukup tinggi bisa mencapai 100% tapi tingkat kematiannya masih tergolong rendah di Sidoarjo yakni 1,5%,” papar Rina. Selasa (10/5).

Peternak sapi tengah menyemprotkan cairan di kandang

Berdasar dari data yang diberikan oleh Dinas Pangan & Pertanian Sidoarjo yang menangani kasus ini, total 744 sapi telah terdampak 14 sapi dilaporkan mati dan 18 sapi dipotong paksa.

Lebih lanjut ia menekankan bahwa pihaknya telah melakukan tindakan pengobatan secara Simptomatis

“Kita juga melakukan komunikasi Informasi Edukasi (KIE) tentang penyakit ini bahwa penyakit ini bukan penyakit zoonosis atau penyakit ini tidak menular ke manusia,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, drh. Rina juga memastikan bahwa daging sapi yang harus dipotong paksa karena telah positif terdampak PMK tersebut masih bisa dikonsumsi.

“Dagingnya pun masih aman di konsumsi asal Dengan pemasakan yang sesuai. Jadi apabila ada indikasi PMK dan terpaksa harus di potong maka kita akan arahkan ke RPH tidak boleh memotong sendiri,” tutupnya.(Ambari Taufiq)

Editor: Freddy Mutiara

Artikel ini telah dibaca 21 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Wali Kota Eri Cahyadi Berangkatkan Bromo KOM Challenge 2022, Kejuaraan Bersepeda Bakal Jadi Agenda Rutin Perayaan HJKS

21 Mei 2022 - 20:47 WIB

Menakar Indonesia ke Depan ala Gubernur Ganjar di Kampus UBAYA, Rektor: Kewajiban Moral Politik Kebangsaan terhadap Bangsa dan Negara

21 Mei 2022 - 20:14 WIB

Gelar Doa, Yasin dan Tahlil Tujuh Hari Korban Kecelakaan Bus Ardiansyah, Taman Zakat Ajak Puluhan Anak Yatim

21 Mei 2022 - 19:55 WIB

Bupati Gus Muhdlor Pastikan Jalan Rusak di Kawasan Buduran Diperbaiki sebelum Akhir Mei

21 Mei 2022 - 19:30 WIB

700 Peserta Meriahkan Festival Rujak Uleg di HJKS ke 729

21 Mei 2022 - 18:35 WIB

Jangan Ada Calon Jama’ah Haji Batal karena Vaksin Belum Lengkap. Khofifah: Vaksinasi Covid-19 Gratis di Semua Faskes

21 Mei 2022 - 14:05 WIB

Trending di kempalanews