Menu

Mode Gelap

kempalanews · 23 Nov 2021 08:48 WIB ·

Tiga Kelurahan di Surabaya Terima Penghargaan Kelurahan Bersih dan Lestari dari Pemprov Jatim


					Tiga kelurahan di Surabaya yang menerima penghargaan Berseri dari DLH Pemprov Jatim, Senin (22/11). Perbesar

Tiga kelurahan di Surabaya yang menerima penghargaan Berseri dari DLH Pemprov Jatim, Senin (22/11).

SURABAYA-KEMPALAN: Sebanyak tiga kelurahan di Kota Surabaya menerima penghargaan sebagai Kelurahan Bersih dan Lestari (Berseri) dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Pemprov Jawa Timur 2021 di salah satu hotel di Kabupaten Sidoarjo, Senin (22/11). Penyerahan penghargaan itu digelar bersamaan dengan Workshop pengelolaan sampah berbasis masyarakat.

“Tiga kelurahan yang mendapatkan penghargaan itu adalah Kelurahan Simomulyo, Kelurahan Margorejo, dan Kelurahan Perak Utara. Alhamdulillah tadi Pak Lurahnya langsung yang menerima penghargaan itu di Sidoarjo,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya Suharto Wardoyo.

Dalam penghargaan itu, lanjut dia, ada tiga kategori penghargaan, yaitu Kategori Pratama, Madya, dan Mandiri. Ia menjelaskan bahwa kategori Mandiri inilah yang paling tinggi nilainya. “Nah, khusus untuk Kota Surabaya, Kelurahan Simomulyo dan Kelurahan Margorejo mendapatkan penghargaan kategori Pratama, dan Kelurahan Perak Utara mendapatkan penghargaan kategori Madya,” ujarnya.

Meskipun mendapatkan penghargaan, Suharto Wardoyo meminta kelurahan-kelurahan itu tidak berpuas diri. Bahkan, ia meminta para kelurahan itu untuk terus berbenah demi kebaikan warganya. “Yang sudah mendapatkan penghargaan jangan cepat puas, dan yang belum mendapatkan penghargaan ayo terus bergerak memperbaiki lingkungannya, tujuan utamanya untuk kebaikan warganya, penghargaan itu hanyalah bonus bagi kita,” katanya.

Lurah Perak Utara, Kecamatan Pabean Cantikan Tri Sukoyono mengaku bersyukur karena mendapatkan penghargaan lagi dari DLH Jatim. Sebab, tahun sebelumnya ia mengaku sudah mendapatkan penghargaan serupa namun kategori Pratama, dan tahun ini lebih tinggi naik ke kategori Madya.

“Tentu ini akan lebih meningkatkan semangat saya dan warga saya dalam mengelola sampah mandiri, karena itu sangat bermanfaat bagi kehidupan sosial di wilayahnya,” kata Tri Sukoyono.

Ia juga menjelaskan sistem pengelolaan sampah mandiri di wilayahnya. Menurutnya, di wilayahnya itu warga kompak melakukan pemilihan sampah rumah tangga, seperti botol plastik dan kardus-kardus. Lalu, petugas bank sampah mengumpulkan sampah-sampah yang sudah dipilah-pilah warga itu lalu dijual, sehingga setiap rumah warga kini punya buku tabungan sampah.

Dan itu sudah…

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Kecelakaan Maut Truk Tronton vs Mobil Elf di Kediri, 4 Santri Meninggal Dunia

28 November 2021 - 15:02 WIB

9 Kiai Sepuh NU Minta Muktamar NU ke 34 Ditunda hingga 2022

28 November 2021 - 14:59 WIB

Jatim Terima Dua Penghargaan BKN Award 2021 Peringkat Pertama, Ini Formula Rahasianya

28 November 2021 - 07:02 WIB

Perdana, UHW Perbanas Wisuda 339 Mahasiswa

27 November 2021 - 17:23 WIB

Frontage Road Terus Dikebut, Bupati Sidoarjo Kawal Langsung Pembebasan Lahan

27 November 2021 - 15:53 WIB

Wali Kota Eri Tampung Usulan UMK SPSI Surabaya

27 November 2021 - 15:02 WIB

Trending di kempalanews