Menu

Mode Gelap

kempalanggun · 11 Nov 2021 05:57 WIB ·

Ditampilkan Google Doodle, Ketua DPD RI Ajak Generasi Milenial Kenali Sosok Ismail Marzuki


					Bertepatan dengan Hari Pahlawan, sosok Ismail Marzuki ditampilkan dalam Google Doodle, Rabu (10/11/2021). Menurut Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, momen ini sangat tepat untuk memperkenalkan Ismail Marzuki ke generasi milenial. Perbesar

Bertepatan dengan Hari Pahlawan, sosok Ismail Marzuki ditampilkan dalam Google Doodle, Rabu (10/11/2021). Menurut Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, momen ini sangat tepat untuk memperkenalkan Ismail Marzuki ke generasi milenial.

SURABAYA – KEMPALAN: Bertepatan dengan Hari Pahlawan, sosok Ismail Marzuki ditampilkan dalam Google Doodle, Rabu (10/11/2021). Menurut Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, momen ini sangat tepat untuk memperkenalkan Ismail Marzuki ke generasi milenial.

Bagi LaNyalla, Ismail Marzuki adalah seorang seniman besar.

“Ismail adalah komposer hebat. Ia menciptakan banyak lagu patriotik dalam perjuangan pergerakan kemerdekaan bangsa,” kata LaNyalla di sela-sela kunjungan dapil di Jawa Timur, Rabu (10/11/2021).

Senator asal Jawa Timur itu melanjutkan, Ismail Marzuki yang mendapat gelar pahlawan nasional, diabadikan namanya pada sebuah gedung bernama Taman Ismail Marzuki (TIM) pada 10 November 1968. Hal itu dilakukan untuk menghormati warisan sang seniman.

“Tempat ini berfungsi sebagai pusat pelestarian warisan budaya Indonesia dan inovasi kreatif dalam seni rupa, musik, teater, tari dan film,” tutur LaNyalla.

Dijelaskannya, ada banyak ruang ekspresi yang dimanfaatkan generasi milenial untuk menunjukkan identitasnya. Salah satunya melalui seni yang menjadi ruang yang sangat digemari generasi milenial dalam mengekspresikan diri.

“Atas dasar inilah saya mengajak generasi milenial untuk berkreasi menumbuhkan rasa cinta Tanah Air melalui ekspresi seni,” ajaknya.

Seni, kata LaNyalla, dapat menjadi jembatan komunikasi antarmasa dan generasi dalam rentang waktu. Dengan musik dan film setiap sejarah mengenai bangsa dan kebangsaan akan terus mengalir sesuai dengan zamannya.

“Seni merupakan ruang kreativitas yang menembus lintas batas. Tak ada batasan zaman dalam berkesenian. Seni merupakan ruang dialog antar-generasi dan antar-zaman yang tetap hidup dan kontekstual dalam dinamika kekinian,” papar LaNyalla.

Ismail Marzuki lahir 11 Mei 1914 di Kwitang, Jakarta Pusat, ketika wilayah itu berada di bawah kekuasaan pemerintah kolonial Belanda.

Meski profesi pemusik tidak umum di lingkungannya kala itu, semangat Ismail Marzuki tidak kendor. Ia kerap berlatih hingga lima jam sehari untuk menguasai delapan instrumen yaitu harmonika, mandolin, gitar, ukulele, biola, akordeon, saksofon, dan piano.

Pada usia 17 tahun, dia menggubah lagu pertama dan jadi awal dari ratusan lagu yang kemudian ia hasilkan sepanjang kariernya.

Lagu-lagu Ismail Marzuki menangkap semangat perjuangan kemerdekaan Indonesia dengan nada melankolis sekaligus mewakili ketahanan bangsa melalui melodi dengan nada-nada meninggi. (*)

Editor: Freddy Mutiara

Artikel ini telah dibaca 17 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Apresiasi Penetapan 289 WBTb, LaNyalla: Lestarikan, Jangan Sampai Diklaim Negara Lain

9 Desember 2021 - 05:50 WIB

Selamat Jalan, Djohan Limanto, Tokoh Keberagaman Jatim

8 Desember 2021 - 16:06 WIB

Sambat ke Wakil Sekretaris DPC PDIP Surabaya, Warga Bersyukur Permasalahan BPJS Terselesaikan

8 Desember 2021 - 12:03 WIB

Anugerah Meritokrasi 2021, Jatim Juara 3 Kategori Penerapan Sistem Merit

8 Desember 2021 - 05:40 WIB

Emban Misi Kemanusiaan, Ning Sasha Datangi Posko Pengungsian Serta Serahkan Bantuan

7 Desember 2021 - 19:50 WIB

Lantik 11 Ketua PKK Kecamatan, Ini Pesan Ning Sasa

7 Desember 2021 - 06:29 WIB

Trending di kempalanggun