Menu

Mode Gelap

kempalanews · 25 Okt 2021 22:17 WIB ·

Pekan Vaksinasi Pelajar Jabar Diisi Pembukaan Rekening Tabungan


					Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Satgas Penanganan Covid-19 Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya Ridwan Kamil meninjau Pekan Vaksinasi Pelajar di SMP Negeri 41 Kota Bandung, Senin (25/10/21). (Humas Jabar) Perbesar

Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Satgas Penanganan Covid-19 Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya Ridwan Kamil meninjau Pekan Vaksinasi Pelajar di SMP Negeri 41 Kota Bandung, Senin (25/10/21). (Humas Jabar)

BANDUNG-KEMPALAN : Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Satgas Penanganan Covid-19 Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya Ridwan Kamil meninjau Pekan Vaksinasi Pelajar di SMP Negeri 41 Kota Bandung, Senin (25/10/21).

Kegiatan vaksinasi yang diinisiasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional II Jabar bersama Bank bjb tersebut berlangsung di sejumlah SMP di Kota Cirebon, Kabupaten Tasikmalaya, dan Kabupaten Karawang.

Atalia mengapresiasi semua pihak yang turut mempercepat dan memperluas cakupan vaksinasi Covid-19.

“Kasus masih naik-turun. Artinya kita tidak boleh lengah, karena itu saya apresiasi vaksinasi didukung semua pihak, termasuk OJK dan seluruh masyarakat,” kata Atalia.

Atalia mengatakan, percepatan vaksinasi intens dilakukan. Selain bagi pelajar untuk mendukung pembelajaran tatap muka, vaksinasi bagi kelompok lansia pun terus ditingkatkan. Dalam Pekan Vaksinasi Pelajar, satu siswa harus mengajak orang tua atau kakek/nenek untuk ikut divaksin.

“Satu siswa bawa satu lansia itu sangat bagus, karena kami masih punya PR yaitu lansia,” kata Atalia.

Selain itu, Atalia juga mengungkapkan salah satu kendala dalam vaksinasi lansia, khususnya di perdesaan, yaitu sulitnya akses menuju tempat penyuntikan vaksin. Oleh karena itu, pihaknya menggerakkan para bidan untuk jemput bola ke rumah-rumah lansia.

“Mereka belum divaksin karena sulitnya akses transportasi. Mau ke sentra vaksinasi kejauhan, maka kami punya program menggerakkan para bidan desa untuk jemput bola,” tutur Atalia.

Faktor lain yang menyebabkan lansia belum divaksin yakni masih banyaknya hoaks. Untuk itu, Atalia yang juga Bunda Literasi Jabar terus mendorong peningkatan literasi masyarakat, khususnya di perdesaan, terkait pentingnya vaksinasi Covid-19.

“Masih ada masyarakat yang termakan hoaks, ada microchip-nya lah, bisa meninggal lah dan lainnya,” tuturnya.

Kepala OJK Regional II Jabar, Indarto Budiwitono mengatakan, pihaknya diberikan amanah oleh pemerintah pusat untuk memvaksin 468 ribu masyarakat Jabar.

“468 ribu dosis vaksin telah diamanatkan oleh Kementerian Kesehatan kepada kami dan Bank Indonesia se-Jawa Barat,” sebut Indarto.

Pada bulan inklusi keuangan Oktober ini, OJK bersinergi dengan Bank bjb menggelar vaksinasi pelajar sekaligus pembukaan akses keuangan pelajar bernama Simpel atau Simpanan Pelajar.

“Ini bentuk sinergi OJK bersama Bank bjb dalam meningkatkan vaksinasi dan literasi keuangan apalagi Oktober ini adalah bulan inklusi keuangan,” jelas Indarto. (iwa ahmad sugriwa)

 

Artikel ini telah dibaca 17 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Wagub Emil Pastikan Ketersediaan Logistik dan Posko Pengungsi Terpenuhi

9 Desember 2021 - 12:46 WIB

KEI-ANTARA Gelar Uji Kompetensi Wartawan di Sumenep

9 Desember 2021 - 10:14 WIB

Gelar Uji Kompetisi Wartawan

Cara Bupati Achmad Fauzi Mengurangi Angka Kemiskinan di Sumenep

9 Desember 2021 - 08:12 WIB

Bupati Achmad Fauzi

Tinjau Penyaluran Pakan Ternak, Wagub Emil: Sudah Termanfaatkan Baik

9 Desember 2021 - 06:08 WIB

Ketua DPD RI Dorong Pemerintah Riset Mitigasi Kebencanaan

9 Desember 2021 - 05:53 WIB

Bupati Gresik Ajak Generasi Milenial Kembangkan Kemampuan Berwirausaha dan Skill pada Era Digitalisi

9 Desember 2021 - 00:01 WIB

Trending di kempalanews