Krisis Politik Suriah

Pemilu untuk Memilih Kembali al-Assad Digelar di Suriah

  • Whatsapp
Pemilih di Suriah (Reuters)

DAMASKUS-KEMPALAN: Para pemilih di bagian Suriah yang dikuasai pemerintah sedang menuju ke tempat pemungutan suara untuk memberikan suara dalam pemilihan yang akan memperkuat masa jabatan keempat untuk Bashar al-Assad, tetapi ditolak oleh oposisi dan kekuatan Barat karena dianggap sebagai lelucon.

Pemungutan suara presiden Rabu (26/5) adalah yang kedua sejak awal pemberontakan Suriah yang berubah menjadi perang satu dekade lalu, konflik yang telah menewaskan ratusan ribu orang dan memaksa jutaan orang meninggalkan negara itu. Pada 2014, al-Assad memenangkan hampir 89 persen suara.

Melansir dari Al Jazeera, mahasiswa yang tinggal di Damaskus, Layla (nama samaran) mengatakan bahwa TPS dipenuhi dengan pemilih sepanjang pagi dan banyak siswa yang dipaksa untuk memberikan suara.

“Beberapa universitas akan gagal atau bahkan mengeluarkan Anda jika Anda tidak memilih,” katanya kepada Al Jazeera.

“Tapi itu tidak masalah; kita semua tahu apa hasilnya karena pemilu ini hanya pertunjukan,” ujarnya, seraya menambahkan bahwa tidak ada dari tiga kandidat yang mewakilinya.

Al-Assad, yang kampanye pemilihannya “Berharap Melalui Pekerjaan” sangat berfokus pada penciptaan lapangan kerja, dipastikan akan mendapatkan masa jabatan tujuh tahun lagi meskipun 10 tahun perang, kemiskinan dan ekonomi sedang terjun bebas. Nadine (nama samaran), seorang warga Damaskus yang memutuskan untuk tidak memilih, mengatakan orang-orang di negara itu lebih lantang dalam percakapan tentang krisis ekonomi.

“Orang-orang mengeluh tentang kemiskinan dan inflasi,” katanya kepada Al Jazeera.
“Tapi oposisi jauh lebih dibenci daripada rezim,” tambahnya.

Danny Makki, sarjana non-residen Middle East Institute, mengatakan krisis ekonomi telah menyebabkan “puncak ketidakpuasan” bahkan di antara para pendukung terbesar pemerintah.

“Meskipun pemilu adalah perayaan, untuk sedikitnya, [periode] pasca pemilu adalah tempat tantangan sebenarnya menunggu,” katanya kepada Al Jazeera.

“Seberapa banyak al-Assad dapat menjaga ekonomi tetap bertahan dan mengelola masalah Suriah, bahkan dengan bantuan Rusia dan Iran, itu adalah permintaan yang sulit,” tambahnya, mencatat presiden mengamati konsolidasi kekuasaan di beberapa bagian Suriah yang direbut dari kelompok pemberontak baru-baru ini.

Sekutu Al-Assad, Iran dan Rusia, serta Belarusia, mengirimkan delegasinya untuk memantau pemilu.

Sementara itu, para menteri luar negeri Amerika Serikat, Inggris Raya, Prancis, Jerman, dan Italia mengeluarkan pernyataan bersama yang menggambarkan pemungutan suara itu palsu.

“Agar pemilu menjadi kredibel, semua warga Suriah harus diizinkan untuk berpartisipasi, termasuk warga Suriah yang terusir secara internal, pengungsi, dan anggota diaspora, di lingkungan yang aman dan netral,” kata pernyataan itu.

Pada permulaan pendaftaran pemilihan bulan lalu, pejabat AS dan Prancis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemilihan tidak akan bebas atau adil tanpa solusi politik dalam perang yang telah berlangsung lama.

Dewan Demokratik Suriah (SDC), yang mengontrol timur laut Suriah, mengecam pemerintah al-Assad karena menghalangi negosiasi dan pertemuan.

“Kami tidak akan menjadi bagian dari proses pemilihan presiden dan kami tidak akan berpartisipasi di dalamnya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Seperti negara-negara Barat, SDC menyerukan implementasi penuh resolusi Dewan Keamanan PBB 2254, yang disahkan dengan suara bulat pada akhir 2015 dan menyerukan diakhirinya permusuhan dan solusi politik untuk konflik Suriah.

Resolusi tersebut dimaksudkan untuk membuka jalan bagi pemilu yang dipantau secara internasional setelah amandemen konstitusi. (Al Jazeera, Belva Dzaky Aulia)

Berita Terkait