Krisis Politik Myanmar

73 Anak-anak Tewas di Tangan Militer Myanmar

  • Whatsapp
Anak-anak di Myanmar saat ikut berdemo melawan kudeta. (NDTV)

NAYPYIDAW-KEMPALAN: Setidaknya 73 anak dibunuh oleh pasukan rezim di seluruh Myanmar sejak 15 Februari hingga 15 Mei, menurut Kementerian Hak Asasi Manusia Pemerintah Persatuan Nasional (NUG).

Beberapa anak ditembak saat bermain di dekat atau di dalam rumah mereka ketika tentara dan polisi menggerebek daerah pemukiman sambil menembak secara acak. Yang lainnya tewas selama protes.

Di antara korban tewas adalah Khin Myo Chit, 6 tahun dan 3 bulan, yang ditembak mati saat dia duduk ketakutan di pangkuan ayahnya ketika pasukan rezim masuk ke rumahnya, Aye Myat Thu yang berusia 11 tahun, yang ditembak di kepala saat itu. Bermain di depan rumahnya, dan Sai Wai Yan yang berusia 13 tahun yang ditembak di belakang kepala saat mencoba melarikan diri dari pasukan junta.

Melansir dari Irrawaddy, Wilayah Mandalay menyaksikan jumlah tertinggi anak-anak yang tewas dengan 26 kematian, sementara Yangon mencatat 13 tewas, menurut daftar kematian NUG saat ini.

Kementerian Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa anak-anak yang tewas dalam pertempuran saat ini di Mindat Negara Bagian Chin, Kani dan Demoso di Wilayah Sagaing, Negara Bagian Kayah tidak dimasukkan dalam daftar. Anak-anak yang terbunuh oleh serangan artileri junta juga tidak didokumentasikan dalam daftar. Kementerian mengatakan bahwa daftar yang diperbarui akan segera dirilis.

Dalam insiden terbaru, Aung De yang berusia 13 tahun tewas setelah rumahnya dihantam peluru artileri pada Senin sore di Kotapraja Momauk Negara Bagian Kachin. Penduduk setempat mengatakan, peluru itu ditembakkan oleh pasukan junta dan beberapa rumah juga hancur.

Seorang anak berusia 10 tahun juga tewas dalam ledakan bom di Tedim, Negara Bagian Chin utara, yang juga melukai seorang anak berusia enam dan sepuluh tahun.

Sejak kudeta 1 Februari junta, setidaknya 827 orang telah dibunuh oleh pasukan rezim, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, yang melacak pembunuhan dan penahanan sejak pengambilalihan militer. (Irrawaddy, Abdul Manaf Farid)

Berita Terkait