Covid-19 di India

Warga Marah Atas Klaim ‘Tidak Ada Data Kematian Kekurangan Oksigen’

  • Whatsapp
Seorang wanita tua dengan kesulitan bernapas menghirup obat dengan bantuan nebuliser atau masker oksigen, di dalam ambulans, di rumah sakit MMCH di Guwahati, Assam, India pada 25 Mei 2021. (foto:ist)

MUMBAY-KEMPALAN: Warga India telah menyatakan keterkejutan dan kemarahannya setelah seorang menteri kesehatan junior mengatakan kepada parlemen bahwa tidak ada kematian akibat Covid-19 yang dilaporkan karena kekurangan oksigen.

Rumah sakit di seluruh negeri kehabisan oksigen pada bulan April dan Mei selama gelombang kedua yang mematikan – ada laporan harian tentang orang yang meninggal karena kekurangan oksigen.

BACA JUGA

Tetapi pemerintah mengatakan pada hari Selasa bahwa “tidak ada kematian karena kekurangan oksigen yang dilaporkan secara khusus oleh negara bagian”.

India telah melaporkan lebih dari 418.000 kematian Covid sejauh ini.

Dan lebih dari setengahnya terjadi setelah 16 April ketika kasus Covid mulai meningkat tajam.

Dr Gautam Singh, yang mengelola rumah sakit dengan 50 tempat tidur di Delhi, mengatakan kepada BBC bahwa terjadi kekurangan oksigen akut pada bulan April dan Mei. “Kami mengelola oksigen setiap jam. Kami nyaris kehilangan pasien. Entah bagaimana kami memohon dan meminjam untuk menyelamatkan pasien kami. Tapi saya tahu rumah sakit lain yang kehilangan pasien karena kekurangan.”

Infrastruktur kesehatan India mulai runtuh karena permintaan tempat tidur rumah sakit, oksigen dan obat-obatan melonjak. Media sosial dibanjiri dengan permintaan bantuan dari keluarga dan dokter ketika pasien terengah-engah. Trauma itu ditampilkan dengan jelas hari demi hari dan menjadi berita utama global.

Jadi, pernyataan pemerintah bahwa mereka tidak memiliki data tentang kematian akibat oksigen telah membuat marah dan mengejutkan orang India.

“Kesehatan adalah subjek negara. Pedoman terperinci untuk pelaporan kematian telah dikeluarkan oleh kementerian kesehatan pusat untuk semua negara bagian dan Wilayah Persatuan,” kata Bharati Pawar, menteri muda untuk kesehatan dan kesejahteraan keluarga di pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi.

Dia menambahkan bahwa mereka belum menerima laporan tentang kematian karena kekurangan oksigen.

Pawar menjawab pertanyaan yang diajukan oleh anggota parlemen oposisi KC Venugopal di Rajya Sabha (majelis tinggi parlemen) tentang “apakah sejumlah besar pasien Covid meninggal di jalan dan rumah sakit karena kekurangan oksigen akut pada gelombang kedua?”

Orang-orang tampak marah dan terluka karena pemerintah mengandalkan teknis – bahwa negara bagian tidak melaporkan kematian “khusus” karena kekurangan oksigen – dan tidak mengakui kenyataan mengerikan yang dihadapi begitu banyak keluarga.

BBC dan media lainnya melaporkan secara ekstensif tentang kekurangan oksigen di rumah sakit, termasuk di kota-kota besar seperti ibu kota, Delhi. Di salah satu rumah sakit terkemuka di Delhi, setidaknya 12 pasien, termasuk seorang dokter, meninggal ketika kehabisan oksigen pada 1 Mei.

Banyak rumah sakit mengandalkan persediaan harian. Lebih buruk lagi di rumah sakit kecil yang tidak memiliki tangki penyimpanan dan harus bergantung pada silinder besar. Gambar orang-orang yang mengantri untuk mengisi tabung oksigen segera menjadi pemandangan yang tidak asing lagi.

“Ini adalah pertempuran yang kami perjuangkan setiap hari,” kata Dr Gautam Singh kepada BBC saat itu. “Setengah dari staf rumah sakit saya berada di jalan dengan silinder untuk mengisinya setiap hari, pergi dari satu tempat ke tempat lain.”

Pemerintah India sebelumnya mendapat kecaman karena kesenjangan besar dalam data Covid-nya – para ahli mengatakan jumlah kasus dan kematian keduanya sangat kurang dilaporkan. (adji/bbc)

Berita Terkait