Menu

Mode Gelap

kempalanews · 16 Nov 2021 10:03 WIB ·

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Jelang Nataru, Khofifah Waspadai Kedatangan PMI


					Gubernur Khofifah Indar Parawansa ketika memimpin Rakor Tingkat Provinsi, Senin (15/11). Perbesar

Gubernur Khofifah Indar Parawansa ketika memimpin Rakor Tingkat Provinsi, Senin (15/11).

SURABAYA-KEMPALAN: Pemerintah Provinsi Jawa Timur terus menyusun langkah untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 jelang libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Untuk itu, guna mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 jelang Nataru mendatang, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) tingkat Provinsi bersama Forkopimda dan Bupati/Wali Kota se-Jatim di Convention Hall, Grand City Surabaya, Senin (15/11).

Acara ini juga dihadiri Kapolda Jatim, Pangdam V brawijaya, Kajati Jatim, Ketua Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Nasional Prof serta Plh. Sekdaprov Jatim. Hadir pula para Bupati/Wali Kota beserta Kapolres dan Dandim serta Kajari se-Jatim.

Meski kasus Covid-19 saat ini melandai dan terus menurun, gubernur perempuan pertama di Jatim ini terus mengingatkan masyarakat agar tetap disiplin menjalankan prokes. Masyarakat diminta untuk tidak lengah, karena saat ini masih dalam pandemi Covid-19. Pemerintah Daerah (Pemda) bersama Forkopimda pun diminta untuk melakukan upaya akseleratif vaksinasi.

“Bisa dengan pendekatan kultural serta kearifan lokal lainnya. Saya rasa seluruh kepala daerah ditingkat kabupaten/kota pasti paham dan memiliki caranya tersendiri dalam melakukan upaya akseleratif yang inovatif tersebut,” ungkap Khofifah dalam rakor.

Di hadapan para undangan yang hadir, Khofifah mewaspadai para Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang akan masuk ke Jatim melalui pintu pintu non penerbangan internasional. Seperti disinyalir di Malaysia dan Singapura ditemukan varian baru Covid-19, yakni AY.4.2 yang sudah terdeteksi di sana.

Untuk itu, Khofifah meminta kepada Kapolda dan Pangdam membantu koordinasi dengan pemda tempat transito perihal wilayah perlintasan antar provinsi. Kedatangan para PMI disinyalir dapat melalui pelayaran dilanjutkan penerbangan domestik, terlebih ketika penerbangan internasional melalui Bandara Internasional Juanda masih ditutup.

Selain bentuk kewaspadaan di area pintu masuk, Khofifah juga menyatakan bahwa kabupaten/kota harus segera menyiapkan operasi yustisi secara random, utamanya sebagai kesiap siagaan menjelang Nataru. “Kondisi antisipatif ini menjadi format untuk bersiap mengantisipasi Natal dan Tahun baru,” ungkapnya.

Ia mengatakan, meski gelombang kepulangan PMI yang masif ini belum terjadi, tindakan preventif dan pengawasan sudah harus digencarkan. Terutama dari jalur Malaysia ke Indonesia yang bisa melalui banyak pintu.

“Koordinasi dengan kabupaten/kota yang menjadi perlintasan harus kita koordinasikan bersama dan komunikasikan. Sangat mungkin mereka masuk melalui kapal dan lanjut dengan domestic flight, dan sebagainya,” imbau mantan Mensos RI itu.

Khofifah pun turut…

Artikel ini telah dibaca 52 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Bupati Gresik Lantik 9 Pejabat Eselon II, Ini Pesannya

9 Desember 2021 - 16:45 WIB

Dosen Prodi Teknik Informatika Ubaya Masuk Top 500 Authors SINTA

9 Desember 2021 - 16:33 WIB

Gubernur Khofifah Minta Dudika Fasilitasi Magang ABK dan Serap Lulusan SLB

9 Desember 2021 - 16:21 WIB

Wagub Emil Pastikan Ketersediaan Logistik dan Posko Pengungsi Terpenuhi

9 Desember 2021 - 12:46 WIB

KEI-ANTARA Gelar Uji Kompetensi Wartawan di Sumenep

9 Desember 2021 - 10:14 WIB

Gelar Uji Kompetisi Wartawan

Cara Bupati Achmad Fauzi Mengurangi Angka Kemiskinan di Sumenep

9 Desember 2021 - 08:12 WIB

Bupati Achmad Fauzi
Trending di kempalanews