Pj. Gubernur Adhy Apresiasi Peran PKK Bantu Turunkan Prevalensi Stunting Jatim

waktu baca 4 menit
Pj.Gubernur Jatim Adhy Karyono

SURABAYA-KEMPALAN:  Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono membuka Peringatan Hari Kesatuan Gerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (HKG PKK) ke-52 TP PKK Prov. Jatim di Hotel DoubleTree Surabaya, Jumat (19/4).

Secara khusus ia memberikan arahan agar seluruh kader PKK di Jawa Timur di berbagai lapisan masyarakat untuk berperan aktif dalam melaksanakan 10 Program Pokok PKK. Pasalnya, pelaksanaan program pokok PKK sangat penting untuk mendukung pembangunan Jawa Timur.

“Jawa Timur memang segala sesuatunya best. Tapi PKK ini luar biasa sekali, 10 bidang sekaligus dipikul. Kami berharap, program-program ini bisa diimplementasikan melalui sinergi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur,” kata Pj. Gubernur Adhy.

Adhy memuji bagaimana fokus kerja para kader PKK mencakup beragam bidang dan program kerja. Seperti kader Bina Keluarga Balita (BKB), kader PAUD, kader Sandang, kader Pangan, dan kader Kesehatan.

Termasuk dalam upaya mengurangi kemiskinan, melaksanaan pemberdayaan ekonomi masyarakat, pemberdayaan KUKM, Petik Olah Kemas Jual, Pengembangan Pekarangan Pangan Lestari (P2L), dan Program Pemenuhan Layanan Dasar.

“Dari berbagai program kerja dan potensi para kader di berbagai tingkat lapisan masyarakat, kader PKK dapat melakukan pembinaan di daerah setempat. Sehingga keberhasilan pembinaan yang dilakukan bermanfaat untuk mewujudkan keluarga bahagia dan  sejahtera, serta membantu sukseskan program-program pemda,” katanya.

Adhy juga menyoroti prestasi TP PKK dalam menurunkan angka stunting di Jawa Timur. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan bahwa prevalensi stunting di Jatim tahun 2023 berada pada angka 17,7%. Angka ini berada di bawah rata-rata nasional yaitu 21,5%.

Prevalensi stunting di Jatim sendiri terus menurun, yaitu berada di angka 19,2% pada 2022 dan 23,5% pada 2021.

“Saat ini kita masih harus terus mengatasi permasalahan penting, yaitu stunting. Berdasarkan hasil survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, prevalensi  stunting di Indonesia berada pada angka 21,6% atau turun sebesar 2,8% dibandingkan prevalensi 2021 sebesar 24,4%. Ini tumpuannya ada pada PKK,” katanya.

“TP PKK Jatim berhasil mempercepat penurunan ini sehingga kita bisa berada di bawah rata-rata nasional. Jumlah ini harus terus kita tekan lagi utamanya melalui sinergi antara TP PKK Jatim dengan berbagai dinas terkait dan Pemprov Jatim,” sambungnya.

Selain itu juga diiringi penurunan angka Pernikahan Dini, di mana tahun 2021 Jatim sebesar 10,44 %, tahun 2022 9,46%, dan tahun 2023 sebesar 8,86%.

“Kita harus menekan terus angka ini, tetapi ini sudah menjadi bukti bahwa kader PKK Jatim terus melakukan berbagai upaya pemberdayaan keluarga, edukasi terhadap perempuan, dan  meningkatkan kualitas pola asuh anak dan  remaja dalam rumah tangga,” pujinya.

Adhy juga memberikan acungan jempol kepada para kader PKK Jatim atas kepeduliannya membangun kesadaran atas kekerasan dalam rumah tangga, bela negara, dan bidang pola asuh.

“Kami harapkan TP PKK Jatim dapat terus bersinergi dengan berbagai perangkat daerah terkait untuk berbagai program kerjanya. Termasuk pencegahan dan penghapusan  kekerasan dalam rumah tangga, juga untuk meningkatkan kesadaran bela negara,” sebutnya.

Di akhir, Adhy Karyono menyampaikan selamat  memperingati Hari Kesatuan Gerak PKK ke-52 sekaligus menyampaikan harapannya atas kemajuan Jatim yang didukung oleh TP PKK Prov. Jatum.

“Atas nama pribadi dan Pemprov Jatim kami menyampaikan selamat Hari Kesatuan Gerak PKK ke-52, semoga gerakan PKK di Jawa Timur semakin sukses dengan prestasi-prestasi dan inovasi program yang bermanfaat bagi masyarakat, keluarga dan kader-kader PKK di desa/kelurahan. Sehingga, kita bisa bergerak bersama PKK, mewujudkan keluarga sejahtera menuju Indonesia maju,” pungkasnya.

Dalam kesempatan tersebut diserahkan pula penghargaan hasil observasi lapangan Pilot Project Gerakan Keluarga Sehat Tanggap Tangguh Bencana Tahun 2023 untuk 4 kategori.

Pertama kategori stunting diberikan kepada TP PKK Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Ngawi. Selanjutnya kategori Perilaku Hidup Bersih dan Sehat kepada TP PKK Kabupaten Blitar, kategori Peduli Kesehatan Ibu dan Anak kepada TP PKK Kabupaten Kediri, dan kategori Siaga Kebakaran Lingkungan kepada TP PKK Kota Surabaya. Piagam penghargaan diserahkan langsung oleh Ketua TP PKK Periode 2019-2024 Arumi Bachsin Emil Dardak.

Selain itu, diserahkan pula penghargaan Jambore Nasional Kader PKK tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2024. Terdapat 6 lomba dalam Jambore ini, antara lain lomba Budaya Parade Nusantara dimenangkan oleh TP PKK Kabupaten Jember, lomba Paduan Suara PKK dimenangkan oleh TP PKK Kabupaten Kediri, dan lomba Cerdas Cermat PKK dimenangkan TP PKK Kabupaten Madiun.

Selanjutnya lomba Kreasi Jingle Gelari Pelangi diraih oleh TP PKK Kabupaten Pacitan, lomba Memasak Menu Pangan Lokal Sumber Karbohidrat non- Beras dimenangkan oleh TP PKK Kota Kediri, dan lomba Kreasi Senam 6 Langkah Cuci Tangan dimenangkan TP PKK Kabupaten Madiun. Piagam penghargaan ini diserahkan oleh Pj Ketua TP PKK Jatim Isye Adhy Karyono kepada para pemenang.

Sementara itu, Pj. Ketua TP PKK Prov. Jatim Isye Adhy Karyono yang dalam kesempatan tersebut membacakan sambutan Ketua Umum TP PKK menyampaikan bahwa PKK harus dapat  mengembangkanprogram-program PKK di daerah masing-masing sejalan dengan program-program pemerintah dan pemerintah daerah.

“Melalui 10 program pokok PKK, Tim Penggerak PKK dapat menjadi motor utama dalam menggerakkan kader dan menjalin koordinasi serta sinergisitas dengan para stakeholder, baik dengan pemerintah, pemerintah daerah, maupun lembaga nonpemerintah sesuai dengan peraturan perundang-undangan,” ujarnya.

Ia juga menambahkan, meski masa jabatan Pj. Ketua TP PKK Prov. Jatim hanya satu tahun, namun Isye menyampaikan komitmennya untuk mengoptimalkan program-program PKK di Jawa Timur. (Dwi Arifin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *