SBY Siap Kawal Janji Jokowi Angkat Guru dan Pegawai Honorer Jadi ASN

waktu baca 3 menit
Ketua Majelis Tinggi DPP Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dalam acara Silaturahmi  Tokoh Masyarakat Jember Bersama Susilo Bambang Yudhoyono, Minggu (28/1) di City Forest Jember

JEMBER-KEMPALAN:  Partai Demokrat akan memperjuangkan nasib guru honorer agar diangkat menjadi ASN, bahkan Demokrat akan menagih Presiden Jokowi atas janjinya yang tahun ini akan mengangkat 1 juta pegawai honorer menjadi ASN.

Ini dikatakan Ketua Majelis Tinggi DPP Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di hadapan perwakilan tokoh pendidikan, tokoh agama, perwakilan pengusaha  UMKM,  tokoh muda, dan pernawirawan TNI Polri  dalam acara Silaturahmi  Tokoh Masyarakat Jember Bersama Susilo Bambang Yudhoyono, Minggu (28/1) di City Forest Jember.

Saat itu seorang guru sekolah Islam mengeluh dan meminta agar Demokrat memperjuangkan para guru Sekolah Islam swasta juga memiliki kesempatan untuk mendapat sertifikasi.

“Saya sangat mendukung dan setuju dengan rencana Pak Jokowi mengangkat 1 juta honorer menjadi ASN, karena dulu Demokrat  juga melakukan itu. Kalau perlu saya akan ikut mengawasi dan tanyakan pada Pak Jokowi. Bapak sudah berjanji tolong diwujudkan tahun ini, setuju ?” kata Presiden 2 periode berpangkat Jendral Purnawirawan ini.

SBY juga menegaskan sangat setuju sertifikasi untuk guru-guru swasta perlu mendapat jatah seperti guru sekolah negeri. “Karena pada kenyataannya  sekolah-sekolah swasta lebih banyak dari sekolah negri. Ini saya bicara pendidikan umum, dan pendidikan Islam termasuk pesantren-pesantren. DNA Demokrat akan memperjuangkan agar kesetaraan guru negri dan swasta makin baik,” tambahnya.

Bagi Demokrat, meningkatkan kesejahteraan para guru dan ASN  juga TNI Polri , tenaga kesehatan dan pensiunan sangatlah penting. “Dulu saya lakukan itu, dalam  10 tahun gajinya naik terus hingga  ASN bisa memiliki gaji 5 juta per bulan. Saya saja selama 10 tahun jadi Presiden gajinya gak naik-naik,” ungkap SBY disambut tepuk tangan dan tawa undangan yang hadir.

Secara prinsip kata Presiden ke-6 RI ini, rakyat harus sejahtera, rakyat tidak boleh susah. Pemerintah yang harus menanggung jika ada Krisis dan maslah. “Makanya semboyan  kita tidak pernah berubah. Rakyat tidak boleh susah harus makin sejahtera. Kalau Demokrat menang dalam Pemilu, ini akan kita lakukan. Rakyat tidak boleh susah, setuju ? Makanya Presiden mendatang harus memastikan taraf hidup rakyat jadi lebih baik,” jelas negarawan asal Pacitan ini.

“Kalau pemerintahnya susah jangan dialirkan ke rakyat. Harus bisa cari solusi. Susahnya jangan dilimpahkan ke rakyat,” tambahnya SBY.

Tidak hanya soal pengangkatan ASN, SBY juga menyatakan siap memperjuangkan program-program pro rakyat agar masyarakat damai dan sejahtera. Termasuk program yang dulu ada dipemerintahan SBY, seperti kenaikan gaji ASN setiap tahun, PNPM Mandiri,  beasiswa bidik misi, yang diharapkan bisa kembali dijalankan oleh pemerintah.


“Makanya agar kita bisa membantu harapan masyarakat ini, maka saya mohon dukungan agar Demokrat bisa kembali ke pemerintahan. Dan saat ini Demokrat mendukung Prabowo Gibran sebagai calon Presiden dan Wakil Presiden,” kata SBY.

SBY mengajak masyarakat Jember dan sekitarnya untuk memilih kader-kader terbaik Demokrat pada Pemilu Pebruari 2024 nanti. Agar caleg Demokrat  lebih banyak lagi yang menjadi anggota dewan, “Di Jember ini ada Mas Renanda yang maju ke DPR RI dan Bang Reno Zulkarnaen caleg DPR Jatim. Mereka adalah kader terbaik Demokrat,” kata SBY.

Sejumlah politisi Demokrat hadir dalam acara tersebut. Di antaranya Kerua DPS Partai Demokrat Jatim Emil Dardak, Renanda Bachtar calon anggota DPR RI Dapil Jember Lumajang,  Reno Zulkarnaen Sekretaris DPD Partai Demokrat Jatim yang juga caleg DPRD Jatim dapil Jember Lumajang, tokoh masyarakat Jember Arum Sabil dan sejumlah ulama Jember.

Usai bersilaturahim dengan kader tokoh masyarakat Jember, SBY menyempatkan diri bersilaturahim dengan  Pimpinan Ponpes Al Qodiri Jember KH Muzzaki Syah. Usai bersilaturahmi dengan Pimpinan Ponpes Al Qodiri Jember, SBY dan rombongan melanjutkan perjalan ke Banyuwangi. (Dwi Arifin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *