Lagi Asyik Ngopi, Anies Didatangi Pendeta

waktu baca 2 menit

KRT Purbonagoro

Akhir Desember 2023, Anies Baswedan melakukan kunjungan ke Ponorogo, Jawa Timur. Agenda di kota ini adalah bertemu dengan kiai dan ulama Ponorogo, menonton pagelaran wayang, dan mengunjungi pameran di Dalem Guron.

Di antara beberapa kegiatan tersebut, Anies menyempatkan diri untuk ngopi di salah satu warung legendaris Ponorogo, yaitu Warkop Mbah Tekluk. Warung kopi yang terletak di Jalan Soekarno-Hatta Ponorogo ini sudah ada sejak tahun 1958. Jadi salah satu warung kopi paling terkenal di Ponorogo.

Saat ngopi pagi di Warung Mbah Tekluk, Anies Baswedan berdialog dengan masyarakat Ponorogo. Namun faktanya, banyak relawan dan simpatisan yang datang dari luar kota seperti Madiun, Magetan, hingga Trenggalek. Banyak warga menyampaikan aspirasinya kepada Anies saat ngopi pagi.

Salah satu peserta ngopi yang cukup menarik perhatian adalah sosok Pendeta Yusak Umar Santoso. Dia adalah Ketua Badan Musyawarah Gereja (BAMAG) Magetan yang memiliki anggota sekitar 60-an gereja dengan jumlah jemaat lebih dari 15 ribu.

Pendeta Yusak mengaku sudah lama ingin bertemu dengan Anies Baswedan. Jadi dia sengaja meluangkan waktu untuk datang ke Ponorogo dari Magetan agar bisa bertemu dan berdialog dengan Anies Baswedan di pagi itu. Jarak dari Magetan ke Ponorogo terbilang jauh, lebih dari 30 kilometer dengan waktu tempuh sekitar satu jam.

ā€œSaya memang ingin bertemu dan ternyata beliau sangat humble. Beliau mau mendengar aspirasi yang kami sampaikan. Selama ini kami kan mendapatkan informasi dengan tidak berimbang. Setelah bertemu langsung, saya jadi tahu bahwa beliau adalah orang yang menjaga kemajemukan umat. Kristen, Islam, Hindu, Budha, semua mendapat perlakuan adil,ā€ kata Pendeta Yusak.

Yusak mengaku Bahagia bisa berbincang dan menyampaikan aspirasi kepada Anies Baswedan. Setelah perbincangan tersebut, Yusak mengaku akan mendukung Anies Baswedan yang dianggapnya sangat layak untuk menjadi Presiden Republik Indonesia. Yusak meyakini Anies akan jadi pemimpin yang toleran, adil, dan mengayomi seluruh umat di Indonesia, tanpa membeda-bedakan.

Faktanya, selama memimpin DKI Jakarta, Anies Baswedan memang menerapkan kebijakan yang mengayomi seluruh umat beragama. Semua mendapat perlakuan yang adil seperti umat Kristiani yang mendapat kesempatan menggelar Christmas Carol di ruang publik seperti halnya umat Islam dan umat beragama lainnya. Selain itu, semua umat beragama juga sama-sama mendapatkan izin mendirikan rumah ibadah. Itulah bukti toleransi dan keadilan yang diterapkan oleh Anies Baswedan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *