“Desak Anies” Komunikasi Genuine Tanpa Sekat

waktu baca 4 menit

Saya tidak pernah memandang mereka yang terlibat dalam dialog kritis sebagai musuh. Mereka adalah sahabat, orang-orang yang peduli dengan IndonesiaAnies Baswedan.

Anies Baswedan menjadikan politik dalam alam demokrasi tidak kaku sebagaimana yang dikesankan selama ini. Tidak seperti di tangan rezim yang menuju otoritarian, demokrasi seperti tak dapat ruang gerak sebebasnya. Sekat-sekat dibuat. Suara boleh disampaikan sampai tahap tertentu yang dimungkinkan. Jika lewat dari kesepakatan yang dibuat “diam-diam”, dibuat sekenanya, sanksi akan dijatuhkan. Mudah dicarikan delik, meski absurd.

Tapi di tangan calon presiden (capres) Anies Baswedan–berpasangan dengan Muhaimin Iskandar, yang maju dalam Pilpres 2024–demokrasi menjadi sesuatu yang tanpa sekat. Tidak lagi dibuat berjarak. Demokrasi menjadi asyik-riang gembira. Setidaknya Anies menunjukkan itu dalam komunikasi yang dibangunnya, yang mampu menyasar seluruh elemen masyarakat.

“Desak Anies”, namanya. Itulah bentuk komunikasi Anies dengan semua elemen masyarakat. Anies seperti tengah mengajarkan sebuah pelajaran politik. Semua elemen disasarnya. Anies jemput bola mendatangi berbagai elemen masyarakat. Mulai mahasiswa, aktivis pemuda dan buruh, bahkan petani, nelayan, itu dimediasi dalam dialog Desak Anies.

BACA JUGA: Anies dan Buku yang Dibaca: Menggelitik Kebijakan dengan Caranya

Dialog dengan tak dibatasi topik tertentu. Tidak pula untuk kalangan tertentu. Bahkan hatters pun boleh datang bertanya dan menyerangnya dengan pertanyaan tajam sekalipun. Ada ungkapan menarik dari Anies, yang sejatinya bisa memotret tentangnya, “Saya tidak pernah memandang mereka yang terlibat dalam dialog kritis sebagai musuh. Mereka adalah sahabat, orang-orang yang peduli dengan Indonesia”.

Anies menghadirkan berpolitik santun dengan komunikasi cair memikat. Didesak dengan pertanyaan tajam sekalipun, tak ada yang tak dijawabnya. Dijawab tetap dengan standar seorang Anies, yang serius tapi santai dalam menjawab. Terkadang muncul keriangan gelak tawa. Meski si penanya mendesak dengan pertanyaan nakal menjebak, dan sikap atraktif ngeselin, Anies meladeni dengan kesabaran tingkat tinggi.

Pilihan komunikasi “nekat” ala Anies ini tidak terlepas dari kemampuannya dalam berkomunikasi yang di atas rata-rata. Penguasaan hampir semua materi yang ditanya didesak-kan, seperti tak ada yang tak dijawabnya. Dan penguasaan emosi seorang Anies yang seperti tak ada batas kesabarannya. Ya, tak ada pertanyaan tajam sekalipun yang tak dijawabnya. Anies tampak menguasai seluruh persoalan yang membelit negeri ini.

Mendengar pertanyaan mahasiswa dan aktivis, pertanyaan yang seperti diniatkan memancing, berharap Anies tak mampu menjawab. Atau setidaknya menjawab sekenanya, jika mungkin–ini yang paling diharapkan–Anies menjawab dengan lepas kontrol, jebol pertahanan penguasaan emosinya.

BACA JUGA: Catenaccio Modern (Seperti) Jadi Model Pilihan Anies Berkomunikasi Politik

Desak Anies dicobakan pertama kali di Jakarta, Agustus 2023, lalu berlanjut ke banyak kota/kabupaten lainnya. Terakhir Desak Anies, Episode 11, di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, Selasa (03 Januari). Seperti biasanya Anies meladeni setiap pertanyaan, meski pertanyaan menjebak dengan jawaban berkelas yang itu di luar yang kita bayangkan. Anies seakan menegaskan, bahwa ia datang sebagai capres dengan membawa solusi. Jika nantinya terpilih diamanahi memimpin negeri ini, ia tahu prioritas mana saja yang perlu disegerakan untuk dieksekusi.

Desak Anies bisa disebut komunikasi genuine, yang pertama kali ada, bahkan belum pernah ada sebelumnya di manca negara sekalipun. Belum ada calon pemimpin yang berkontestasi di tingkat apa saja melakukan gaya komunikasi semacam Desak Anies, di mana yang hadir dari kelompok beragam. Pantas jika komunikasi Desak Anies ini mulai disorot media asing.

Adalah Channel NewsAsia (CSA), sebuah portal media yang bermarkas di Singapura, menyorot Desak Anies dengan apresiatif. Menurutnya, ini strategi Anies dalam menggaet suara pemilih muda. Disebutnya, Desak Anies ini satu cara Anies meyakinkan kaum muda, bahwa ia calon pemimpin yang bersedia membuka pintu dialog dengan siapa saja. Sekaligus menegaskan, ia bukanlah pemimpin yang anti kritik.

Komunikasi yang tidak berjarak dalam Desak Anies, itu sepertinya sulit bisa dilakukan oleh capres lainnya. Desak Anies dibuat seolah hanya untuk Anies seorang, yang dengan kemampuan komunikasi memukau, bekal pengetahuan memadai, pemahaman akan persoalan carut marut yang dihadapi negeri ini, dan cara mengatasinya. Makin didesak makin terlihat kapasitasnya: Anies itu bagai air sumur yang tak habis airnya ditimbaSubhanallah.**

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *