Menu

Mode Gelap

Kempalandok · 16 Nov 2022 10:59 WIB ·

Mahasiswa Farmasi UBAYA Belajar di Luar Kampus: Tanam TOGA Bersama Masyarakat


					Mahasiswa ditemani Dosen Fakultas Farmasi UBAYA dan ibu-ibu Kader PKK Perum Wage Permai RT 06/ RW 04 Desa Wage, Taman, Sidoarjo Perbesar

Mahasiswa ditemani Dosen Fakultas Farmasi UBAYA dan ibu-ibu Kader PKK Perum Wage Permai RT 06/ RW 04 Desa Wage, Taman, Sidoarjo

Sidoarjo-KEMPALAN: Kegiatan penanaman TOGA atau lebih dikenal dengan Tanaman Obat Keluarga merupakan bagian dari kegiatan pengabdian masyarakat yang dilaksanakan oleh Tim Dosen Universitas Surabaya (UBAYA) melalui hibah PPM internal yang didanai oleh LPPM UBAYA. Tim pengusul merupakan dosen dari lintas bidang yaitu Fakultas Farmasi (apt. Nikmatul Ikhrom Eka Jayani, S.Farm.MFarmKlin dan apt. Karina Citra Rani, S.Farm., MFarm), Fakultas Kedokteran (dr. Anita Dahliana, M.Kes., AAAK) dan Fakultas Tehnik Kimia (Arief Budyantoro, S.Si., M.Si.)

Kegiatan yang dilaksanakan pada hari Minggu, 30 Oktober 2022 di Perum Wage Permai RT 06/ RW 04 Desa Wage, Taman Sidoarjo melibatkan ibu-ibu anggota kader PKK dan bapak-bapak POKMAS. Acara ini juga melibatkan sejumlah mahasiswa fakultas farmasi UBAYA untuk turut serta dan ini merupakan pengalaman baru untuk mereka.

Penanaman TOGA sendiri merupakan inisiatif bersama antara warga perumahan yang melihat adanya lahan kosong sekitar perumahan. Lahan tersebut awalnya digunakan sebagai tempat pembuangan sampah warga. Permasalahan ini kemudian diangkat menjadi suatu kegiatan pengabdian masyarakat oleh Tim Dosen UBAYA dengan memberikan solusi pendampingan dalam budidaya TOGA.

Proses penanaman TOGA oleh mahasiswa dan ibu-ibu kader PKK serta bapak-bapak POKMAS Perum Wage Permai RT 06/ RW 04 Desa Wage, Taman, Sidoarjo

“Kami memilih TOGA untuk dikembangkan, karena pada masa pandemi kemarin kewaspadaan masyarakat akan konsumsi obat herbal meningkat terutama untuk tujuan menjaga imunitas. Program ini kami inisiasi dengan harapan jika masyarakat punya TOGA sendiri, maka bisa memanfaatkannya terutama untuk tujuan preventif penyakit. Kedepannya kami juga mengharapkan warga Wage Permai bisa memiliki produk herbal yang bahan bakunya diambilkan dari Taman TOGA” ujar Nikmatul sebagai Ketua Tim PPM internal UBAYA.

Mahasiswa turut berperan aktif pada pelaksanaan program mulai dari pemilihan TOGA yang akan dibudidayakan sampai pada proses penanaman TOGA. Beberapa TOGA yang ditanam diantaranya sambiloto, meniran, jambu, kayu putih, kumis kucing, salam, binahong, daun wungu, jinten, stevia dan beberapa rimpang-rimpangan.

“Penanaman TOGA menjadi pengalaman yang berkesan bagi kami. Aktivitas belajar di luar kampus membuat kami makin mengenal jenis tanaman obat yang dulunya hanya dijelaskan pada mata kuliah Botani Farmasi dan Fitoterapi,” ujar Ditha Octaviany Putri mahasiswa Fakultas Farmasi Ubaya. Ke depannya taman TOGA ini juga bisa dikembangkan menjadi tempat wisata edukasi untuk anak-anak di sekitar perumahan Wage Permai. (*)

Editor: Freddy Mutiara

Artikel ini telah dibaca 74 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Hari Diabetes Sedunia, Mahasiswa Fakultas Kedokteran Ubaya Kampanye “Stop Konsumsi Gula Berlebih”

13 November 2022 - 14:29 WIB

UBAYA Transfer of Knowledge Pembuatan Minuman Herbal Instan di Usaha Jamu Gendong

12 November 2022 - 20:33 WIB

Hari Kesehatan Nasional, Gubernur Khofifah: Kesehatan Modal Jatim Bangkit Lebih Kuat dan Hebat

12 November 2022 - 08:25 WIB

Dosen Fakultas Kedokteran Ubaya Beri Panduan Pertolongan Pertama Selamatkan Pasien Henti Napas di Kerumunan

9 November 2022 - 17:09 WIB

Program Yankes Bergerak Disambut Antusias, Gubernur Khofifah Apresiasi Ketulusan Tim Nakes Layani Masyarakat Pulau Kangean

6 November 2022 - 16:43 WIB

Cegah Meluasnya Covid-19 akibat Subvarian Omicron XBB, Gubernur Khofifah: Kuatkan Kembali Prokes dan Percepat Vaksin Booster

6 November 2022 - 11:51 WIB

Trending di Kempalandok