Horeeee FIFA

waktu baca 15 menit
Tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur mendapat respon langsung dari Presiden FIFA, Gianni Infantino. (Foto: Instagram @gianniinfantino)

KEMPALAN: AJAIB. FIFA tidak menghukum Indonesia. Ada yang bilang itu karena Pak Jokowi hebat. Ada yang berpendapat ini karena tidak dianggap kerusuhan sepak bola. Ini murni masalah aparat keamanan.

Presiden Jokowi memang menelepon presiden FIFA. Cepat sekali. Yakni hanya tiga hari setelah tragedi Kanjuruhan yang menewaskan 131 suporter Arema FC.

Presiden kelihatannya memberikan banyak konsesi untuk perbaikan ke depan. Termasuk mengubah banyak stadion; agar sesuai dengan ketentuan organisasi induk sepak bola dunia itu. Juga berkomitmen untuk mengadopsi protokol pengamanan pertandingan yang ditetapkan FIFA. Menurut Presiden Jokowi, bulan depan atau depannya lagi presiden FIFA akan datang sendiri ke Indonesia. Untuk bertemu pemerintah.

Pokoknya Indonesia aman dari sanksi. Hebat sekali.

Saya mencatat Presiden Jokowi memang punya keinginan besar untuk memperbaiki sepak bola Indonesia. Sejak dulu. Di masa jabatan periode pertama, Presiden Jokowi berhasil merobohkan PSSI lama. Presiden SBY pun, menurut catatan saya, juga jengkel dengan PSSI saat itu. Beliau juga turun tangan untuk mengganti PSSI. Agak berhasil. Kongres dilakukan. Tapi yang terpilih tidak seperti yang dikehendaki Presiden SBY. Otonomi PSSI –tidak boleh dicampuri pemerintah– membuat pemerintah saat itu merasa sulit ikut campur.

BACA JUGA: JohnAnglo Bro

Di zaman Pak Jokowi, PSSI berhasil dirobohkan. Caranya sangat canggih. Tanpa bisa dianggap mencampuri PSSI. Tapi ketika membangun kembali PSSI rupanya tidak juga bisa tuntas.

Maka kalau Presiden Jokowi memberikan banyak komitmen kepada FIFA, itu bukan hanya karena agar tidak kena sanksi. Beliau memang punya keinginan sepak bola maju. Mungkin dengan berkomitmen pada FIFA itulah jalan untuk memaksa sepak bola Indonesia bisa maju.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *