Konsep Belum

waktu baca 11 menit
Wacana Polri kembali ke barak alias kembali kepangkuan TNI bergulir seiring upaya revisi UU No 2 Tahun 2022.-Ilustrasi: Syaiful Amri/Disway.id-disway.id

KEMPALAN: WUJUD TNI sekarang adalah hasil pemikiran para cendekiawan TNI itu sendiri.

Pemikiran itu awalnya sulit berkembang. Maklum di tengah politik sentralistis Orde Baru. Tapi pikiran itu tetap hidup. Otokritik terus disuarakan. Sampai akhirnya menemukan momentumnya: reformasi di tahun 1998.

Momentum serupa datang ke dunia Polri. Lewat peristiwa Duren Tiga.

Apakah Polri akan berubah setelah Duren Tiga?

Kelihatannya belum.

Setidaknya publik belum pernah mendiskusikannya secara serius. Terutama mengenai bentuk ideal Polri di masa depan.

Apakah diskusi seperti itu pernah terjadi di lingkungan internal Polri? Terutama di lingkungan cendekiawan Polri?

Kita sudah melihat semakin banyak perwira menengah Polri yang meraih gelar akademik tinggi-tinggi. Demikian juga di lingkungan perwira tinggi. Tak terhitung gelar SH, MH, dan Dr. Sampai ada yang tumpuk-tumpuk.

BACA JUGA: Skema vs Skema

Tapi saya belum pernah mendengar adakah di antara tesis dan disertasi mereka itu yang membahas wujud Polri ideal masa depan.

Kini kita mulai mendengar suara perlunya reformasi Polri. Itu baru terdengar setelah peristiwa Duren Tiga. Tentu keinginan itu terlalu mendadak. Mana mungkin. Rasanya, saat ini, belum ada konsep reformasi Polri yang sudah matang. Bahkan yang setengah matang sekali pun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *