Menu

Mode Gelap

Kempalandok · 9 Nov 2021 11:11 WIB ·

Biografi Andika Perkasa, Panglima TNI yang Baru Dilantik 


					Jenderal TNI Andika Perkasa, S.E., M.A., M.Sc., M.Phil, Ph.D Perbesar

Jenderal TNI Andika Perkasa, S.E., M.A., M.Sc., M.Phil, Ph.D

JAKARTA-KEMPALAN: Andika Perkasa, Panglima TNI (Tentara Republik Indonesia) yang baru saja diresmikan, Senin (8/11/21). Masyarakat juga masih banyak yang bertanya-tanya tentang siapa sebenarnya sosok Panglima TNI Andika?

Berikut ini ulasam dikutip dari berbagai sumber.

Andika Perkasa lahir di Bandung pada 21 Desember 1964. Di masa awal kariernya, dirinya menghabiskan sebagian besar waktu untuk melakukan studi di luar negeri. Andika juga memiliki tiga gelar master dari universitas di Amerika Serikat.

Andika menjalani pendidikan di Norwich University. Dia juga melanjutkan studi di National War College (NWC), yang merupakan bagian dari National Defense University, Washington, DC pada 2003. Pada 2005, Andika juga kembali menimba ilmu di George Washington University. Dia juga adalah lulusan terbaik Seskoad angkatan 1999/2000.

Karier TNI-nya dimulai sejak dirinya lulus dari Akademi Militer (Akmil) pada 1987, yakni berada di Grup 2/Para Komando Kopassus. Dia juga sempat bertugas di satuan elite penanggulangan teror, Sat 81 Gultor Kopassus.

Pada 1990, Andika pernah melaksanakan operasi militer di Timor Timur. Di lokasi yang sama, Andika juga pernah melakukan operasi teritorial. Pada 1994, dia melakukan operasi bakti TNI di Aceh. Dia juga disebut-sebut pernah melakukan misi operasi khusus di Papua.

Pada 2001, menantu eks Kepala BIN Hendropriyono ini pernah bertugas di Departemen Pertahanan. Dia juga pernah berkarier di Bais. Pada 2002, Andika menjabat sebagai Danyon 32 Grup 3/Sandha Kopassus. Andika juga pernah memimpin penangkapan dari seseorang yang dituduh sebagai pimpinan Al Qaeda, Omar Al-Faruq, di Bogor pada 2002.

Karena beberapa kali pindah tugas, pada 2011 Andika dipromosikan sebagai Komandan Rindam Jaya dan mendapat pangkat kolonel. Andika diangkat sebagai Komandan Korem 023/Kawal Samudra di Sibolga pada pertengahan 2012. Kurang dari satu tahun, Andika mendapat promosi sebagai Kepala Dinas Penerangan TNI AD, yang membuatnya mendapat pangkat brigadir jenderal (brigjen).

Selang 11 bulan sebagai Kadispen, pada Oktober 2014 Presiden Joko Widodo menugaskan Andika sebagai Pasukan Pengaman Presiden (Paspampres). Di posisi itu, Andika mendapat kenaikan pangkat menjadi mayor jenderal (mayjen).

Pada Mei 2016, Andika juga kembali mendapat promosi jabatan sebagai Pangdam XII/Tanjungpura. Sejak saat itu kariernya terus menanjak.

Tak hanya itu, Andika juga mendapatkan promosi sebanyak tiga kali selama 2018. Di awal tahun, dia menjadi Komandan Komando Pembinaan Doktrin, Pendidikan, dan Latihan (Dankodiklat) TNI AD. Di jabatan itu, Andika menerima pangkat letnan jenderal (letjen) dengan bintang 3.

Pada Juli 2018, Andika diangkat menjadi Panglima Kostrad (Pangkostrad) menggantikan Letjen Agus Kriswanto, yang pensiun. Selang lima bulan kemudian, Andika dilantik sebagai pemimpin tertinggi TNI AD. Presiden Joko Widodo juga melantik Jenderal Andika Perkasa sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) di Istana Negara, Jl Veteran, Jakarta Pusat, pada 22 November 2018. (Akbar Danis)

Artikel ini telah dibaca 38 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Kejar Target Nasional 70 Persen, Sidoarjo Tingkatkan Capaian Vaksinasi

27 November 2021 - 14:57 WIB

Varian Baru Covid-19 Merebak di Afrika, Ketua DPD RI Minta Segera Tutup Pintu untuk Negara Teridentifikasi

27 November 2021 - 13:39 WIB

Pesan Gubernur Khofifah untuk Dandim se-Indonesia Atasi Persoalan di Daerah

27 November 2021 - 00:44 WIB

Wamendes PDTT Keliling Desa Memastikan Warga Desa Sudah Tervaksin

25 November 2021 - 05:30 WIB

Pemkab Gresik Gencar Sosialisasikan Bahaya HIV-AIDS Untuk Capai Target 3 Zero di Tahun 2030

25 November 2021 - 05:26 WIB

Wabup Gresik Ikut Sosialisasi Bahaya HIV-AIDS ke Masyarakat Bawean

18 November 2021 - 19:17 WIB

Trending di Kempalandok