Serba-Serbi

Museum Karpet dan Macam-macam Permadani ala Azerbaijan

  • Whatsapp
Museum Karpet Nasional Azerbaijan.

BAKU-KEMPALAN: Museum Karpet Nasional Azerbaijan telah memajang karpet yang ditenun oleh seniman terkenal Eldar Mikayilzade. Karpet menampilkan adegan-adegan dari dongeng dan karakter seperti “Malikmammad”, “Boy on White Horse”, “Flying Carpet”, “Beautiful Fatma”, “Pomegranate Girl” dan “Rooster and the Shah”.​

Mari kita lihat lebih dekat di tengah karpet: ada gambar jin yang keluar dari lampu di dongeng terkenal Alibaba dan Forty Thieves.​ Bagian bawah karpet menggambarkan dua anak. Mereka memegang tiga apel di tangan mereka. Dalam akhir tradisional dongeng Azerbaijan, tiga apel jatuh dari langit, bagi mereka yang meriwayatkan dan mendengarkan.

Sementara itu, Museum Karpet menyimpan lebih dari 14.000 pameran karpet Azerbaijan terbaik. Museum ini menyelenggarakan berbagai acara, termasuk simposium internasional, konferensi, dan berbagai pameran.

Pada tahun 2019, museum menerima status nasional karena kontribusinya yang signifikan terhadap mempopulerkan dan mempromosikan Seni Tenun Karpet Azerbaijan.

Pada tahun 2020, Museum Karpet memperkaya koleksinya dengan tumpukan karpet cantik yang dibeli oleh Kementerian Kebudayaan Azerbaijan dari Pameran Tekstil Sartirana di Italia.

Karpet Guba abad ke-19 Ugakh disumbangkan ke Museum Karpet, sedangkan karpet Karabakh Chelebi memperkaya koleksi cabang museum Shusha.

Museum Karpet juga berfokus pada kerjasama dengan organisasi museum terkemuka dunia. Selain itu, Museum Karpet memenangkan Travellers’ Choice Awards untuk keempat kalinya berturut-turut tahun lalu.

Bagian dalam museum karpet Azerbaijan.

Seni menenun karpet dianggap sebagai bagian integral dari budaya dan keahlian Azerbaijan. Karpet Azerbaijan disimpan di banyak museum bergengsi dan galeri pribadi di seluruh dunia.

Menurut aspek teknisnya, karpet Azerbaijan diklasifikasikan sebagai tenunan datar (tanpa tumpukan) dan diikat (tumpukan). Karpet tenunan datar terkait dengan periode awal tenun karpet. Ada beberapa jenis karpet pileless seperti Shadda, Verni, Jejim, Zilli, Sumakh, Kilim dan Palas.

Shadda adalah karpet tenunan datar, dibuat terutama di Nakhchivan, Agdam, Gubadly, Agjabedi. Komposisi artistik shadda dibuat dengan cara mencambuk yang rumit, serta penyusunnya memiliki bentuk yang kompleks.

Salah satu jenis karpet flat-weave yang paling banyak tersebar adalah “verni”. Pola kunci “verni” adalah elemen S. Bentuknya bermacam-macam, mungkin menyerupai angka 5 dan huruf S. Unsur ini berarti “naga” di kalangan perantau dan “air” di kalangan orang desa. Menurut kepercayaan kuno, naga yang menampilkan karpet akan melindungi keluarga dari cuaca buruk. Agjabedi, Barda, Aghdam, Nakhchivan adalah pusat dari jenis karpet tanpa tumpukan ini.

Jejim ditenun pada alat tenun horizontal sederhana dengan garis-garis sempit dengan lebar 30–35 cm dan panjang 15–10 cm. Produk yang dihasilkan berupa kain untuk digunakan sebagai karpet dinding, bed coverlet, atau gorden. Pusat produksi jejim utama adalah Barda, Nakhchivan, Zangilan, Shusha, Shamakha.

Karpet Zilli dicirikan oleh bentuk hewan dan elemen tumbuhan yang bergaya. Dari segi komposisi dan polanya, zilli Azerbaijan sangat beragam. Mereka menampilkan gambar elemen besar dalam bentuk tablet hisap besar, tanduk berpasangan, berbagai elemen bergaya.

Karpet Sumakh telah tersebar luas dan dikenal selama beberapa abad terakhir. Sejak abad ke-18, mereka telah dibuat di wilayah negara Guba dan Gusar. Karpet Sumakh menampilkan beragam motif tumbuhan bergaya, berbagai elemen geometris seperti medali hexahedral, persegi, rhomboid besar.

Kilim adalah jenis karpet tenunan datar yang paling umum. Mereka dibuat dengan melewatkan pakan melalui lungsin menggunakan teknik jalinan majemuk. Kilim dicirikan oleh celah seperti celah (bukaan) di sekitar pola geometris.

Teknik menenun kilim terlebih dahulu menentukan bentuk pola berupa lozenge, segitiga, dan trapesium. Gambar binatang, burung, dan manusia digeometrikan dalam kilim. Kilim dari berbagai daerah dibedakan berdasarkan komposisi, pola, dan warnanya. Dalam hal kekhasan teknisnya, kilim dapat diklasifikasikan menjadi lima kelompok besar berdasarkan wilayah produksinya: kilim Kazakh, Karabakh, Absheron, Shirvan, dan Tabriz.

Palas adalah salah satu karpet tenunan datar yang tersebar luas. Proses menenun palas terdiri dari melewatkan pakan melalui lusi dengan teknik sederhana. Para penenun menghiasi palas dengan pola tradisional berupa garis-garis horizontal yang biasa digunakan di seluruh Azerbaijan. Sebagai aturan, palas tidak dibingkai oleh perbatasan. (Azer News, reza hikam)

Berita Terkait